MARI TAU





FORMULASI RANSUM
BEBEK/ITIK


MASA GROWER
NO BAHAN FORMULASI PK ME HARGA* PK ME HARGA*
1 jagung 43 9 3370 2000,00 3,87 1449,1 Rp86.000
2 katul 26 12 1630 1000,00 3,12 423,8 Rp26.000
3 t ikan 5 53,9 3080 5000,00 2,695 154 Rp25.000
4 gaplek 9,5 1,5 2970 1000,00 0,1425 282,15 Rp9.500
kacang hijau 11 24,2 2900 3000,00 2,662 319 Rp33.000
5 kedelai 5 37 3510 4000,00 1,85 175,5 Rp20.000
6 premix 0,5 0 0 Rp-
TOTAL 100 14,3395 2803,55 Rp199.500

ket : * harga dapat berubah-ubah
kebutuhan
PK : 14-15
ME : 2800











PROGRAM SANITASI DAN BIOSECURITY DI PERUSAHAAN
PT. CHAROEN POKPHAND JAYA FARM BREBES






 















     
LAPORAN  PRAKTEK PERUSAHAAN







OLEH :
L A S I M A N
NPM. 101610





JURUSAN PRODUKSI TERNAK
AKADEMI PETERNAKAN KARANGANYAR
KARANGANYAR
 2012


LAPORAN
PRAKTEK PERUSAHAAN


PROGRAM SANITASI DAN BIOSECURITY DI PERUSAHAAN
PT. CHAROEN POKPHAND JAYA FARM BREBES



OLEH :
L A S I M A N (101610)


Telah disetujui dan disahkan oleh Pembimbing
Hari                 :
Tanggal           :



Mengetahui :
Dosen Pembimbing


Ir. Tjatur Lukito


                       
JURUSAN PRODUKSI TERNAK
AKADEMI PETERNAKAN KARANGANYAR
KARANGANYAR
 2012


KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, atas rahmat dan petunjuk-Nya sehingga penulis mampu menyelesaikan Laporan Praktek Perusahaan dengan mengambil judul “Program Sanitasi dan Biosecurity di Perusahaan PT. Charoen Pokphand Jaya Farm Kabupaten Brebes” sesuai waktu yang telah ditetapkan. Pelaksanaan praktek perusahaan mulai tanggal 23 Juli sampai 23 September 2012. Laporan disusun untuk memenuhi persyaratan mata kuliah Praktek Perusahaan di Akademi Peternakan Karanganyar.
Penulisan Laporan Praktek Perusahaan masih banyak kesalahan yang masih perlu dibenahi namun, hambatan yang timbul dapat teratasi berkat bantuan dari semua pihak. Penulis mengucapkan terima kasih kepada yang terhormat :
1.        Ir. Tjatur Lukito selaku Direktur Akademi Peternakan Karanganyar
2.        Bapak Kuswanto, S.Pt selaku Manajer PT. Charoen Pokphand Jaya Farm Brebes (Semarang-2)
3.        Supervisor beserta karyawan PT. Charoen Pokphand Jaya Farm Brebes (Semarang-2)
4.        Ir. Tjatur Lukito selaku Dosen Pembimbing mata kuliah Praktek Perusahaan. 
5.        Teman-teman Mahasiswa Akademi Peternakan Karanganyar serta semua pihak yang telah membantu dalam pelaksanaan kegiatan Praktek Perusahaan.         
Penulis sadar bahwa dalam penyusunan laporan Praktek Perusahaan jauh dari sempurna, maka kritik dan saran sangat penulis harapkan demi sempurnanya laporan ini dan penyusunan laporan dimasa mendatang. Semoga laporan ini bermanfaat bagi pembaca dan bagi perkembangan ilmu pengetahuan.


Karanganyar, September 2012


Penulis



DAFTAR ISI
                                                                                                                  Halaman
HALAMAN JUDUL ............................................................................................... i
HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................      ii
KATA PENGANTAR ......................................................................................... .... iii
DAFTAR ISI ....................................................................................................... .... iv
DAFTAR TABEL................................................................................................ .... vi
DAFTAR ILUSTRASI............................................................................................. vii
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................ viii
BAB I.     PENDAHULUAN ............................................................................. .... 1
A.       Latar Belakang................................................................................... 1
B.       Tujuan ................................................................................................ 2
C.       Manfaat ............................................................................................. 2
BAB II.   TINJAUAN PUSTAKA .......................................................................... 3
A.       Broiler  ............................................................................................... 3
B.       Jenis-jenis Ayam Broiler..................................................................... 3
C.       Manejemen Pemeliharaan  ................................................................. 5
D.       Kesehatan .......................................................................................... 8
BAB III. MATERI DAN METODE.................................................................. .... 21
A.       Materi ...........................................................................................      21
B.       Metode .............................................................................................. 21
BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................... 23
A.       Keadaan Umum Perusahaan ............................................................. 23
1.        Sejarah......................................................................................... 23
2.        Bidang Usaha.............................................................................. 24
3.        Produk Perusahaan ..................................................................... 24
4.        Lokasi ......................................................................................... 24
5.        Organisasi perusahaan dan ketenagakerjaan .............................. 25
B.       Menejemen Pemeliharaan .................................................................. 27
C.       Sanitasi di PT. Charoen Pokphand Jaya Farm  ................................. 32
D.       Biosecurity di PT. Charoen Pokphand Jaya Farm............................. 37
BAB V.    KESIMPULAN DAN SARAN .........................................................      46
A.    Kesimpulan ........................................................................................ 46
B.     Saran .................................................................................................. 46
DAFTAR PUSTAKA  ......................................................................................... .... 48
LAMPIRAN-LAMPIRAN....................................................................................... 49





































DAFTAR TABEL
Tabel                                                                                                        Halaman
1.    Beberapa contoh desinfektan yang bisa digunakan untuk  
progran biosecurity beserta fungsinya.....................................................        13              

2.    Antibiotik yang sering dipakai untuk mengatasi penyakit
 pada ayam .............................................................................................        20

3.    Jumlah tenaga kerja di PT. Charoen Pokphand Jaya Farm.....................        27
4.    Desinfektan untuk sanitasi......................................................................        33
5.    Penggunaan desinfektan di CPJF...........................................................        39



































DAFTAR ILUSTRASI
Ilustrasi                                                                                                    Halaman
1.      Ayam strain ross .....................................................................................      4
2.      Ayam strain cobb ...................................................................................      4
3.      Denah lokasi CPJF Brebes .....................................................................      25
4.      Layout kandang ......................................................................................     25
5.      Kedatangan ............................................................................................      28
6.      Sangkar/nest............................................................................................     29
7.      Feeder betina dan feeder jantan..............................................................     31
8.      Bagan mekanisme biosecurity.................................................................     38
9.      Pencampuran desinfektan.......................................................................     40
10.  Shower untuk karyawan dan tamu..........................................................     42
11.  Shower untuk kendaraan ........................................................................      42











DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran                                                                                            Halaman
1.      Struktur organisasi CPJF Brebes........................................................   49
2.      Proses fumigasi dan grading telur......................................................   50
3.      Sanitasi peralatan kandang.................................................................... 51
4.      Instalasi pencampuran desinfektan ...................................................... 52
5.      Biosecurity kendaraan dan karyawan ................................................... 53
6.      Kegiatan harian praktek...................................................................... .. 54
7.      Strain  yang dipelihara di CPJF Brebes................................................ 58
8.      Bukti telah melaksanakan praktek........................................................ 59
     













  

 I.         PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
Praktek Perusahaan (PP) sebagai salah satu mata kuliah wajib pada semester lima (V) yang menuntut Mahasiswa untuk praktek langsung pada perusahaan yang bergerak di bidang peternakan, sehingga melalui praktek perusahaan Mahasiswa diharapkan mampu menggali potensi untuk mempersiapkan diri terjun ke dalam dunia kerja dan menambah pengalaman mengenai dunia peternakan. Maka dilakukan Praktek Perusahaan (PP) di perusahaan pembibitan ayam pedaging PT. Charoen Pokphand Jaya Farm Semarang 2 yang berada di Kabupaten Brebes dengan mengambil judul “Program Sanitasi dan Biosecurity di Perusahaan PT. Charoen Pokphand Jaya Farm Brebes”.
Ternak sangat rentan terhadap suatu wabah penyakit yang tidak terduga datangnya sehingga perlu adanya antisipasi secara tepat dan terpadu di lingkungan farm. Penyakit dapat disebabkan oleh virus, bakteri, jamur, dan cacing yang dibawa oleh angin, air dan agen penyakit lainya. Pencegahan masuknya penyakit ke dalam farm khususnya ternak unggas yang dibawa oleh agen penyakit dapat dilakukan pencegahan diantaranya dengan program sanitasi dan biosecurity. Program sanitasi dan biosecurity tidak memerlukan biaya mahal untuk diterapkan dilingkungan farm dan pelaksanaanya pun sangat mudah namun perlu adanya kontinyuitas. Pelaksanaan program ini dimulai dari pintu gerbang sampai depan kandang sehingga bibit penyakit diharapkan mati sebelum Karyawan masuk ke dalam kandang.
PT. Charoen Pokphand Jaya Farm Semarang-2 yang berlokasi di Kabupaten Brebes sangat memperhatikan dan melaksanakan program sanitasi dan biosecurity dengan ketat walaupun pelaksanaannya masih dalam keadaan darurat karena pembangunan proyek belum jadi secara menyeluruh. Biosecurity dibagi menjadi tiga area yaitu area pertama meliputi gerbang depan, pos satpam dan tempat parkir area kedua meliputi mess dan ruang instalasi listrik sedangkan area ketiga yaitu kantor, gudang dan  kandang. Masing-masing dari sistem kandang closed house yang meliputi program sanitasi dan biosecurity saling mempunyai keterkaitan.

B.     Tujuan
Dilaksanakannya praktek perusahaan mempunyai beberapa tujuan yaitu sebagai berikut :
1.        Mahasiswa mengetahui masa pemeliharaan breeding farm terutama program sanitasi dan biosecurity di PT. Charoen Pokphand Jaya Farm Brebes
2.        Memberi pengetahuan kepada Mahasiswa akan pentingnya sanitasi dan biosecurity yang harus diterapkan di setiap peternakan.

C.    Manfaat
Manfaat yang diperoleh dari Praktek Perusahaan (PP) yaitu Mahasiswa mendapatkan pengetahuan tentang manajemen pemeliharaan ayam di Perusahaan  breeding farm dan mengenai program sanitasi serta sistem biosecurity yang diterapkan di  PT. Charoen Pokphand Jaya Farm Semarang 2.



 II.       TINJAUAN PUSTAKA
A.      Broiler
Ayam broiler adalah ayam ras pedaging yang dibudidayakan untuk menghasilkan daging. Ayam ras yang diusahakan untuk pedaging ada dua macam, yaitu ayam pejantan dan ayam ras pedaging yang berasal dari indukan unggul untuk pedaging. Ayam broiler pertumbuhanya sangat cepat dalam waktu 30 hari bobot badan mencapai 1,5 kg (Rahayu, dkk 2011).
Murtidjo (1987) menyatakan bahwa yang dimaksud ayam brolier adalah istilah untuk menyebut strain ayam hasil budidaya teknologi yang memiliki karakteristik ekonomis, dengan ciri khas pertumbuhan cepat sebagai penghasil daging, konversi pakan rendah, siap potong pada usia relatif muda, serta menghasilkan kualitas daging berserat lunak. Anonimus (2002) menyatakan bahwa parent stock yaitu ayam indukan yang menghasilkan final stock dan merupakan turunan dari grand parent stock yang memiliki sifat sesuai dengan tujuan pemeliharaan.

B.       Jenis-Jenis Ayam Broiler
Saat ini ayam broiler banyak jenisnya karena adanya persilangan dan seleksi yang menghasilkan stain baru. Tetapi sifat genetik ini tidak bisa menurun pada generasi selanjutnya, karena sifat keunggulannya terhenti pada individu bibit itu sendiri (Sarwono, 1988). Dibawah ini beberapa jenis ayam parent stock yang banyak dipelihara untuk menghasilkan ayam broiler yaitu :

1.      Strain Ross
Strain ross berasal dari Negara Inggris ayam ini memiliki daya tumbuh sangat cepat, efisiensi pakan tinggi dan mortalitas rendah. Ayam dengan strain ross memiliki kaki yang kuat sehingga tidak mudah lumpuh. Sistem kerja jantung kuat sehingga tahan terhadap suara-suara yang keras. Ross diciptakan untuk menghasilkan daging kualitas baik. Genotipe ross dipilih untuk menghasilkan anak ayam atau DOC yang tahan terhadap perubahan lingkungan. Hal ini dicapai dengan persilangan antara garis induk dengan garis jantan yang cepat tumbuh, pakan efisien dan menghasilkan daging yang tinggi. (http://en.aviagen.com). Ayam dengan strain ross terlihat pada gambar 1.

Gambar 1. Ayam strain ross

2.      Strain Cobb 500
Cobb merupakan ayam broiler dengan ciri warna bulu putih, jengger tunggal, kaki kuning dan badan besar. Cobb memiliki keunggulan yaitu efisiensi pakan cukup tinggi dan tingkat pertumbuhan sangat baik. Ayam jenis cobb berasal dari Benua Amerika (http//.cobb.com). Jenis ayam strain cobb terlihat pada gambar 2.







Gambar 2. Ayam strain cobb

3.      Strain Shaver Starbro
Shaver starbro merupakan ayam broiler berasal dari Ontario, Kanada  yang mempunyai bulu putih.

4.      Strain Hubbard Broiler
Hubbard Broiler mempunyai warna bulu putih, di Indonesia diproduksi oleh PT. Cipendawa Jaya.

5.      Strain Brahma
Strain Brahma berasal dari Brahmaputra, India. Memiliki ciri bentuk badan besar.

C.      Manajemen Pemeliharaan
Pertumbuhan  ayam dapat dibedakan menjadi beberapa periode yaitu periode starter, periode grower dan periode developer, periode layer. Setiap fase diperlukan manajemen pemeliharaan yang berbeda. Dibawah ini dijelaskan manajemen pemeliharaan setiap fase.

1.      Periode Starter
Periode starter adalah mulai ayam hidup sampai dengan umur empat minggu. Pada periode starter dibutuhkan kondisi lingkungan yang nyaman dengan menggunakan induk buatan dan kebutuhan nutrisi yang sesuai dengan umur sehingga dicapai rata-rata bobot badan sesuai standar yang ditetapkan. Menurut  Anonimus (2002) persiapan-persiapan untuk kedatangan DOC adalah sebagai berikut :

a.       Mengecek  semua peralatan dan memastikan semuanya berfungsi dengan baik,
b.      Menyalakan pemanas 6 jam sebelum DOC datang,
c.       Menyiapkan air minum dan pakan. Memberi air hangat selama dua hari pertama. melarutkan  1% gula dan 2 gram vitamin C dalam 1 liter
air minum untuk 24 jam pertama,
d.      Mengecek kondisi DOC,
e.       Memberi keterangan pada surat jalan seperlunya,
f.       Mendistribusikan box DOC setiap brooder,
g.      Memasukkan DOC ke dalam brooder,
h.      Mengontrol tingkah laku dan keadaan DOC selama masa brooding.

2.      Periode Grower dan Developer
Menurut Rahayu dkk (2011) Pada periode grower dan developer kebutuhan ayam mengenai ruang, jumlah pakan, dan jumlah minum meningkat. Pada periode ini pemanas sudah tidak diperlukan. Periode grower adalah umur 7 – 14 minggu sedangkan periode developer adalah umur 15-24 minggu. Periode developer merupakan periode persiapan bertelur bagi calon induk ayam.
a.    Pola Pemberian Pakan
Pola pemberian pakan dilakukan dengan pemuasaan dan pendobelan pemberian makan. Metode yang sering digunakan yaitu :

1)      Skip a day
Pola dari model ini yaitu satu hari ayam diberi makan dan satu hari berikutnya ayam dipuasakan. Model ini biasanya dilakukan pada umur 7-11 minggu.

2).   Lima hari makan dua hari puasa
Pola pemberian pakan pada model ini yaitu tiga hari berturut-turut makan, satu hari puasa, dua hari berturut-turut makan, dan satu hari puasa. Sehingga ayam yang pertumbuhanya kurang juga dapat pemperoleh pakan yang sama.

b)  Seleksi ayam
Untuk meningkatkan keseragaman, perlu dilakukan seleksi ayam dan   pengelompokan berdasarkan berat badan supaya lebih mudah penentuan pemberian pakan. Seleksi pada periode grower dapat dilakukan beberapa kali.



3.      Periode Layer
Menurut Rahayu, dkk (2011) hal-hal yang penting dalam manajemen laying adalah :

a.       Pencamuran Ayam Jantan dan Betina
Pencampuran ayam jantan dan betina pada ayam ras bibit pedaging sebaiknya dilakukan pada umur 20 minggu. Pencampuran dilakukan pada malam hari untuk mengurangi stres pada ayam. Sebaiknya dipilih ayam jantan yang bagus performanya. Perbandingan pencampuran adalah 10 betina dengan 1 jantan.

b.      Penempatan Sangkar/nest
Sangkar mulai dipasang mulai umur 18 minggu hal ini dilakukan agar ayam lebih dini mengenal tempat bertelurnya. Penempatan sangkar yang terlambat mengakibatkan banyak ayam betina yang bertelur di lantai. Untuk mengurangi ayam yang bertelur di lantai yaitu mengajari dengan cara mengambil ayam yang berlelur di lantai kandang kemudian dipindahkan ke sangkar. Pengambilan telur dilantai lebih sering pada saat awal bertelur. Didalam sangkar harus sering digati dan ditambah sekam padi supaya ayam nyaman. Tinggi sangkar tidak boleh lebih dari 50 cm.

c.       Pakan dan Peralatannya
Pakan layer mulai diberikan umur 19 minggu dan jumlahnya tidak boleh diturunkan selama produksi sedang naik sampai puncak produksi. Puncak produksi biasanya terjadi bila produksi telur harian tidak mengalami kenaikan lagi selama tiga hari berturut-turut.
d.      Kebutuhan Air Minum
Pemberian air minum pada priode layer tidak dibatasi. Untuk penyediaan air minum, konsumsi per hari ayam ras bibit pedaging pada suhu 210C adalah 27,2 liter per 100 ekor ayam.

e.       Pengontrolan Kondisi Litter
Untuk ayam bibit, kondisi litter yang kering harus diusahakan  karena liter  yang basah merupakan sumber penyakit pernapasan. Selain itu litter tidak boleh menggumpal supaya kaki ayam tidak bubulan yang menyebabkan kaki ayam pincang dan mengurangi fertilitas. Kemudian untuk mengurangi kutu pada litter, sebaiknya ditaburkan  belerang (cyper killer) saat memasuki periode bertelur 18 minggu.

f.       Penanganan Telur Tetas/Hatching Egg
Untuk mendapatkan telur yang bersih sbaiknya pemberian litter kontinyu di sangkar ayam, telur tetas diambil sesering mungkin, telur yang sudah terkumpul sebaiknya dilakukan fumigasi dengan formalin dan KMnO4 (reaktor) secepat mungkin dengan dosis  tiga kali yaitu formalin 120 cc dan KMnO4 66 cc selama 20 menit.

D.    Kesehatan
Kesehatan pada pemeliharaan ternak unggas breeder sangat diperlukan supaya ayam parent stock yang dipelihara sesuai dengan tujuan pemeliharaan dan produksi utama telur tetas yang dihasilkan maksimal dan mempunyai kualitas baik. Dibawah ini cara pencegahan dan pengobatan terhadap ayam yang terindikasi akan terserang ataupun sudah terjangkit penyakit.


1.      Pencegahan Penyakit
Kesehatan ayam sangat penting untuk dijaga sehingga perlu dilindungi dari masuknya bibit penyakit ke dalam tubuh ayam. Usaha pencegahan dapat dilakukan dengan beberapa cara yaitu program vaksinasi, pemberian vitamin, program sanitasi, dan program biosecurity.

a.    Program Vaksinasi
Fadilah dkk (2007), menyatakan bahwa program vaksinasi merupakan salah satu cara yang paling sering digunakan untuk mencegah timbulnya penyakit disuatu kawasan peternakan ayam. Semua program vaksinasi dibuat berdasarkan sejarah penyakit di peternakan tersebut atau wilayah sekitarnya. Adapun cara melaksanakan vaksinasi adalah sebagai berikut :

1)   Tetes Mata (Intra Okuler)
Melaksanakan vaksinasi dengan cara meneteskan vaksin ke mata ayam.
2)    Tetes Hidung (Intra Nasal)
Melaksanakan vaksinasi dengan cara meneteskan vaksin ke dalam lubang hidung.
3)   Mulut atau Cekok (Oral)
Melaksanakan vaksinasi mealalui mulut dengan cara cekok. Memberikan vaksin dengan cara ini sama dengan memberikan vaksin melalui air minum. Perbedaanya vaksinasi dilakukan pada ayam secara individu, sehingga setiap ayam mendapatkan dosis vaksin yang sama.
4)   Suntik Daging (Intramuscular)
Vaksinasi dilaksanakan dengan cara menyuntikkan vaksin ke dalam daging, biasanya bagian dada atau paha. Vaksin yang disuntikkan bisa berupa vaksin life atau vaksin killed.
5)   Suntik Bawah Kulit (Subcutaneous)
Vaksinasi dilaksanakan dengan cara suntik di bawah kulit, biasanya disekitar leher.

6)   Melalui Air Minum (Drinking Water)
Vaksinasi diberikan melalui air minum. Air yang digunakan untuk melarutkan vaksin harus bersih dan bebas klorin. Peralatan yang dipakai harus bebas dari disinfektan lebih dari dua hari. Vaksin bisa diperpanjang umurnya dengan cara menambahkan 2-5 gram susu skim per liter air, tergantung dari kondisi air.




7)   Penyemprotan (Seprayer)
Cara ini sering digunakan untuk mem-vaksin ayam yang baru berumur satu hari. Sebelum ayam dimasukkan kedalam pemanas, alat semprot yang akan digunakan sudah terpasang sehingga boks ayam bisa langsung dimasukkan ke dalam kotak sprayer. Setelah semua komponen siap, vaksinasi segera dilaksanakan dengan cara menyemprotkan vaksin sebanyak 1-2 kali. Apabila vaksinasi untuk ayam besar dilakukan dengan menggunakan sprayer khusus. Aplikasi ini akan lebih efektif jika dilakukan di lingkungan yang terkontrol atau tidak banyak angin.

8)   Tusuk Jarum ( Wing Web)
Vaksinasi dilaksanakan dengan cara menusukkan jarum disekitar selaput sayap ayam dari arah bagian dalam sayap.

9)   Melalui Pakan (feeding)
Vaksinasi dilaksanakan dengan cara mencampur vaksin ke dalam pakan ayam. Cara ini biasanya digunakan untuk mengaplikasikan vaksin cocci. Pakan yang dipakai harus bebas dari preparat anticocci.

Kondisi ayam pada saat vaksin harus sehat. Ketika melaksanakan vaksinasi, ayam harus diperlakukan secara hati-hati agar terhindar dari stres fisik berlebihan. Pelaksanaan vaksinasi harus sesuai dengan rekomendasi.

b.   Pemberian Vitamin
Menurut Rahayu dkk (2011), vitamin berfungsi sebagai zat pengatur di dalam tubuh. Peranannya antara lain mempertahankan kesehatan tubuh dan meningkatkan produksi. Vitamin dibagi dua jenis, yaitu vitamin yang larut dalam air dan vitamin yang larut dalam lemak (minyak).


c.    Program Sanitasi
Sanitasi adalah menjaga kebersihan, ketertiban, keteraturan, kerapihan didalam maupun diluar kandang, karyawan, maupun tamu (Anonimus, 2002). Sanitasi merupakan kegiatan rutin di kandang yang meliputi pembersihan dan penyemprotan dengan desinfektan. Beberapa kegiatan yang dilakukan supaya suasana kandang menjadi bersih dan nyaman serta mencegah terjadinya penyakit menurut Nuroso (2009) sebagai berikut :

1)   Penyemprotan kandang dilakukan 2 hari sekali pada masa periode pemeliharaan menggunakan desinfektan.
2)   Penyemprotan sarana transportasi, personal, dan lingkungan kandang.
Menurut Rahayu, dkk (2011) untuk mengurangi dampak penyakit menular pada kandang breeder, selain menggunakan desinfektan maka pengunjung yang akan masuk ke breeder farm sangat dibatasi. Selain itu, kandang breeder  menggunkan system kandang closed house untuk mencegah terjadinya kontaminasi lewat udara. Semua orang dan kendaraan yang akan berkunjung ke farm breeder harus disemprot dengan desinfektan baik baju maupun kakinya ketika akan masuk ke dalam kandang. Pengunjung yang akan masuk ke dalam kandang sesudah disemprot desinfektan harus berganti pakain bersih yang khusus untuk masuk kandang (baju seragam kandang). Agar ayam tidak terkena penyakit, dilakukan pencegahan dengan program vaksinasi.

d.   Program Biosecurity
1)      Pengertian
Asal kata biosekuritas adalah dari kata asing biosecurity yaitu bio artinya hidup dan security artinya perlindungan atau pengamanan. Jadi biosecurity adalah sejenis program yang dirancang untuk melindungi kehidupan. Dalam arti yang sederhana untuk peternakan ayam adalah membuat kuman atau agen penyakit jauh dari tubuh ayam dan menjaga ayam jauh dari kuman (Winkel, 1997).
Biosecuriti merupakan semua usaha atau prosedur yang dimaksudkan untuk mencegah masuknya bibit penyakit ke lingkungan farm tempat pemeliharaan induk-induk ayam dan selanjutnya tidak menginfeksi induk ayam tersebut dan produksi hatching egg (HE) yang dihasilkan. Alat dan bahan pendukung biosecurity yaitu pagar keliling farm, pintu gerbang, ruang semprot untuk lalu lintas mobil, pintu khusus dengan peralatan semprot untuk lalu lintas orang, buku tamu, kotak barang dengan lampu ultra violet (UV), desinfektan, peralatan mandi dan keramas, pakaian khusus kandang, sepatu, tempat celup kaki dan tangan, kompresor dan tangki pencampuran larutan desinfektan serta tempat pembakaran bangkai ayam Anonimus (2002). 

2)      Desinfektan yang Digunakan untuk Biosecurity
Ada berbagai bahan yang dapat digunakan untuk program sanitasi maupun program biosecurity. Menurut Fadillah dkk (2007) bahan-bahan yang dapat digunakan untuk biosecurity yaitu sesuai yang tercantum pada tabel 1.











Tabel 1. Beberapa contoh desinfektan yang bisa digunakan untuk program biosecurity beserta fungsinya.
No
Nama
Produk
Dosis/
liter
Kegunaan
1.
Long life
5 cc
Mendesinfeksi ruangan, peralatan
2.
BKC-50%
4 cc
2 cc
1 cc
4 cc
Desinfeksi alat, ruangan
Desinfeksi telur tetas
Menyemprot / shower
Mencelup kaki dan kendaraan
3.
Terminator

2,5 cc
Mendesinfeksi alat dan ruangan
4.
Opticide
1,5 cc
Mendesinfeksi alat dan ruangan
5.
Formalin 40 %
40 cc
Mendesinfeksi ruangan (fumigasi telur)
6
Teepol
5 cc
Deterjen dan desinfeksi
7
Lysol
20 cc
Deterjen dan desinfeksi
8
Chlorine
3-5 ppm

Sanitasi air minum
Sanitasi instalasi air
9
Soda api
20 g
Mendesinfeksi lantai
10
Carbaryl
20 g

6 g
Mengontrol kutu di litter, nest dan kandang
Mengontrol kutu pada ayam
11
Malation 50%
20 cc

5 cc
Mengontrol kutu di litter, nest dan kandang
Mengontrol kutu pada ayam
12
Sulfur
30 g
Mengontrol kutu di litter, nest dan kandang
13
Snip
2 g
Mengontrol lalat
14.

Butox

0,2 cc
0,5 cc
Mengontrol lalat
Mengontrol larva lalat dan serangga
15.
Neporex
100 g
Mengontrol larva lalat
16.
Cyper killer
3 g
Mengontrol lalat

Sedangkan menurut Nuroso (2009) bahan atau macam desinfektan yang umum digunakan untuk mensucihamakan kandang dan peralatan antara lain :

a.    Soda Api (NaOH)
Soda api (NaOH) 2% dapat digunakan untuk pengendalian penyebaran penyakit, yang diakibatkan oleh mikroorganisme, misalnya bakteri, virus dan parasit. Bahan ini sangat baik digunakan untuk pembasmi virus, akan tetapi dalam penggunaanya harus hati-hati, karena bahan ini bersifat keras.

b.    Formalin 40% (Formaldehyda)
Formalin sebagai bahan desinfeksi dapat di gunakan dalam berbagai keperluan, antara lain untuk mendesinfeksi lantai dan dinding kandang, digunakan larutan formalin dalam air 4%. Untuk mendesinfeksi alas kaki, digunakan larutan formalin dalam air 0,5%-1%, Sebagai bahan atau unsur fumigasi digunakan formalin 10%.

3)      Penanganan Ayam Mati dan Kotoran Ayam
Ayam mati yang dibuang begitu saja akan menjadi sumber penyakit dan pencemaran. Menurut Segal dan Almon (2008) cara penanganan ayam mati adalah sebagai berikut :

a.    Membakar ayam. Merupakan cara yang paling disarankan, karena penyebaran penyakit bisa dihindari.
b.    Ditanam ditanah. Kelemahan cara ini adalah jika lubang kurang dalam maka akan menyebabkan penularan penyakit serta bisa mencemari air minum.

4)      Konsep Penerapan Biosecurity di Farm
Menurut Nuroso (2009) konsep biosecurity secara operasional yang harus dilakukan oleh peternak antara lain sebagai berikut :

a.    Pemeliharaan dengan sistem all in all out
Pengertian dari sitem all in all out yaitu dalam satu peternakan hanya terdiri dari satu jenis ternak dengan umur yang sama dan satu strain. Sebab dengan memelihara ayam dengan strain dan umur berbeda dalam satu lingkungan peternakan menyebabkan mudahnya penyebaran penyakit serta akan sulit penaggulangannya. Namun untuk memperkecil resiko kejadian yaitu dengan pengaturan jarak dan posisi kandang. Serta untuk arah pengontrolan yaitu dari ayam muda menuju ayam tua.

b.    Istirahat kandang
Istirahat kandang bertujuan untuk membersihkan dan memberantas bibit penyakit yang berada dalam kandang. Kandang dibiarkan kosong tanpa ada aktivitas pemeliharaan minimal 14 hari, dihitung mulai kandang dalam keadaan bersih setelah disucihamakan hingga kandang siap diisi ayam lagi.

c.    Distribusi peralatan dan lalu lintas orang
Sebagai upaya biosecurity maka penggunaan peralatan kandang harus secara personal dan tidak bertukar – tukar. Sehingga tiap kandang perlu memiliki peralatan kandang sendiri. Lalu lintas orang juga perlu dibatasi, selain petugas kandang dilarang untuk masuk ke kandang. Jika terpaksa masuk kandang maka perlu mencelup kaki dan tangan ke dalam air desinfektan.

d.   Pengendalian Burung Liar
Untuk mengendalikan unggas/burung liar hendaknya diberi pagar pembatas atau dengan memasang jaring antar kandang. Menurut Fadillah, dkk (2007) program biosecurity dilakukan dengan beberapa tahap dan ditempat yang berbeda, yaitu program biosecurity di pintu gerbang dan program biosecurity di sekitar dan di dalam kandang.

5)      Program biosecurity di Pintu Gerbang
Pintu gerbang suatu kawasan peternakan merupakan salah satu titik awal keberhasilan kawasan tersebut terhindar dari serangan suatu penyakit. Pintu gerbang harus selalu dalam keadaan terkunci. Tidak setiap kendaraan atau orang bisa masuk ke kawasan peternakan ayam. Di pintu gerbang biasanya telah dipasang / dibangun peralatan untuk proses biosecurity.
Peralatan sprayer dan bak celup (dipping) ban untuk kendaraan. Dengan peralatan ini setiap kendaraan yang masuk ke kawasan peternakan/farm dapat didesinfeksi dari segala arah. Program sanitas lain yang biasa dilakukan di pintu gerbang adalah cara pengasapan / fogging. Dengan desinfektan dengan alat jet fogger.
Ruang sprayer, tempat mandi, tempat ganti pakaian. Tempat ini digunakan untuk karyawan/tamu yang akan masuk ke kawasan peternakan. Mereka diwajibkan melalui sprayer/shower yang dirancang khusus untuk orang, kemudian mandi dan berganti pakaian dengan pakaian bersih yang telah disediakan. Semua pakaian dan barang yang tidak digunakan disimpan di  loker.
Tempat parkir dan ruang tamu yang dibangun di luar kawasan peternakan digunakan untuk kendaraan dan orang yang tidak diizinkan masuk ke kawasan peternakan.

6)      Program Sanitasi di Sekitar dan di Dalam Kandang
Program biosecurity yang harus dilakukan disekitar dan di dalam kandang antara lain :

a)        Penyemprotan didalam dan disekitar kandang secara rutin ( 2 - 3 hari sekali). Penyemprotan rutin dilakukan untuk menekan perkembangbiakan organisme yang ada di sekitar kandang,
b)      Memusnahkan / memisahkan ayam yang sakit ke kandang karantina,
c)      Membatasi lalu-lalang karyawan, kendaraan, peralatan kandang maupun perpindahan karyawan antar kandang,
d)     Membasmi binatang pembawa penyakit dan memusnahkan sarangnya,
e)      Menghindari pemeliharaan ayam berbeda umur dalam satu flock,
f)       Menjaga kebersihan kandang dan peralatan,
g)      Menambah kaporit ke dalam air minum dengan dosis 3-5 ppm untuk menekan perkembangbiakan organisme di dalam air
h)      Mengontrol parasit yang menyerang dari luar seperti kutu, lalat, nyamuk dan kumbang. Dengan menggunakan program kontrol parasit atau dengan antiparasit (cyperkiller, sevin, sulfur dengan dosis 1 kg / 20 m² kandang).
      
7)      Biosecurity di Dalam Kandang
Menurut Hadi (2001), program biosecurity juga harus diterapkan secara rutin di dalam kandang, antara lain :

a)      Membersihkan pipa untuk minum ayam (nipple line), tangki air, dan flushing dengan menggunakan Hi-Chlone setiap 2 minggu sekali, yang bertujuan untuk menghindari tumbuhnya bio-film (kotoran yang menempel di dalam pipa nipple, yang nantinya akan berwarna hijau itu yang disebut bio-film).
b)      Jika menggunakan manual feeder atau yang biasa di sebut, "tempat pakan manual" maupun yang di gantung atau yang berbentuk talang (linear feeder), dibersihkan seminggu sekali dan mencucinya, karena feeder adalah barang yang sangat berbahaya jika tidak dirawat kebersihannya, ketika feeder kotor berkemungkinan besar ayam akan cepat terserang penyakit, yang di sebabkan dari micro bacteri yang tumbuh dan berkembang biak di feeder tersebut, maka hindari pemakaian feeder kotor.
c)      Membersihkan cooling pad (cooling pad adalah sebuah sistem dimana akan berfungsi jika suhu di dalam kandang semakin panas, fungsinya adalah untuk menurunkan atau menstabilkan suhu, ketika suhu di dalam kandang melebihi panas 29,5 derajat celsius, maka cooling pad akan berjalan dengan membawa suhu yang relatif rendah, dengan demikian suhu di dalam kandang akan stabil kembali). Dengan program ini maka cooling pad setiap 2 minggu sekali dibersihkan, karena apabila cooling pad kotor, atau bak cooling pad kotor, secara langsung akan membawa penyakit kedalam kandang dan menyeluruh kandang akan terkontaminasi, karena cooling pad adalah dimana sumber udara masuk secara bebas. Maka hindari cooling pad dan bak cooling pad kotor.
d)     Untuk yang menggunakan kipas blower atau exhaust fan, membersihkan kipas ini secara teratur seminggu sekali, maka jika terjadi kipas kotor, kipas tersebut akan berat, dan fungsinya akan menurun, ketika fungsi kipas menurun atau semakin lambat, maka aliran udara di dalam kandang akan semakin lambat, dengan aliran udara lambat, amoniak akan meningkat, gejala gangguan pernafasan akan terjadi setelah beberapa hari, maka kipas utama harus tetap bersih supaya bisa berfungsi dengan baik. Diusahakan amoniak di dalam kandang tidak melebihi 50 ppm, jika terjadi amoniak tinggi maka langkah yang harus di lakukan adalah dengan mengganti sekam, bersihkan kipas, hindari sekam basah dikandang, dan menabur kapur di bawah slat, untuk mengeringkan lokasi yang basah.
e)      Membalik sekam setiap hari, untuk menghindari sekam lembab dan basah, dengan membalik sekam maka amoniak yang ada di dalam sekam akan terbawa oleh angin kipas keluar, sehingga ayam terhindar dari gangguan pernafasan
f)       Membersihkan debu yang ada di dalam kandang setiap hari, karena debu akan menjadi sumber penyakit pernafasan, dan sumber penyakit lainnya.
g)      Membuang ayam yang sakit, dan jangan membiarkan ayam sakit tinggal di dalam kandang, seleksi ayam yang sakit setiap hari dan ayam yang tidak layak telur. Jika ayam sakit terus tinggal di dalam kandang, maka penyakit tersebut akan cepat menular ke ayam yang lebih sehat. Maka segera seleksi dan buang ayam yang sakit sebelum menjadi vector penyebab menularnya penyakit ke ayam yang lain.
h)      Mencuci tangan sebelum dan sesudah melakukan seleksi telur, dengan tujuan untuk tetap bersih, maka jika telur tetap bersih maka kualitas telur tersebut akan lebih bagus untuk dijadikan telur tetas.
i)        Pemberian racun tikus di dalam kandang 2 minggu sekali, karena tikus adalah sumber penyakit, jika tikus semakin banyak populasinya di dalam kandang, maka kemungkinan besar penyakit yang akan di timbulkan dari tikus tersebut semakin besar, sebagai contoh, tikus akan mengambil makanan ayam atau memakan makanan ayam dari feeder, ketika tikus memakan makanan, tikus akan sambil mengeluarkan kotoran (berak) dengan demikian ayam yang memakan kotoran tikus teersebut akan menderita sakit, seperti Salmonella pullorum, dan lain-lain.
i)        Menyemprot lokasi kandang (bagian luar kandang) seminggu sekali, dengan menggunakan disinfektan secara teratur.

2.      Pengobatan
Program pengobatan sebaiknya dilakukan jika ayam sudah terdeteksi secara dini terkena suatu penyakit. Jika infeksi sudah terlalu parah, pengobatan akan sulit dilakukan karena membutuhkan waktu yang lama dan biaya mahal. Bisa juga peternak memberi pengobatan secara terencana jika sebelumnya telah mengetahui sejarah penyakit yang sering terjadi dikawasan tersebut atau disekitar farm (Fadilah dkk, 2007). Penggunaan antibiotik dapat dilihat pada tabel 2.

Tabel 2. Antibiotik yang sering dipakai untuk mengatasi penyakit pada ayam
No.
Golongan
Bahan aktif
1.
Salynomycin
Sulfaquinoxaline,

2.
Sulfonamida
Sulfachloropynazine
Sulfapyridazine, Sulfadimethoxine, Sulfamonomethoxine

3.
Tetracyline dan derivatnya
Chlortetracycline (CTC), Ocytetracycline (OTC), Doxylcycline                        (DCL)

4.
Nitrofuran
Furazolidane

5.
Quinolon
Flumiquine, Enrofloxacine, Norfloxacine, dan cyprofloxacine



6.
Aminocilycoside
Neomycine, Gentamycine, Kanamycine, Streptomycine

7.
Betalactam
Peniciline dan derivatnya

8.
Macrolide
Erythromycine, sepiramycine
9.
Cloramphenicol
Cloromectine
            Sumber : Fadilah, dkk (2007)




III.        MATERI DAN METODE
Praktek Perusahaan dilaksanakan selama dua bulan dimulai dari tanggal 23 Juli 2012 sampai dengan tanggal 23 September 2012 di PT. Charoen Pokphand Jaya Farm Semarang 2, di Desa Bangsri  Kecamatan Bulakamba Kabupaten Brebes.

A.      Materi
Materi Prektek Perusahaan adalah tahapan biosecurity mulai dari pintu gerbang sampai dengan kandang yang diterapkan PT. Charoen Pokphan Jaya Farm yang berlokasi di Desa Bangsri Kecamatan Bulakamba Kabupaten Brebes meliputi bagian-bagian sebagai berikut :

1.         Bangunan kandang yang terdiri dari 4 flock masing-masing terdiri dari 5 bangunan  kandang,
2.         shower karyawan,
3.         shower kendaraan,
4.         ruang cuci pakaian (washing room),
5.         gudang material,
6.         ruang penyimpanan Hatcing Egg (HE),
7.         mess,
8.         area pembakaran bangkai,
9.         kantor.

B.       Metode
Metode yang digunakan dalam praktek ini adalah metode survay dengan observasi dan wawancara. Metode observasi yaitu dengan mengamati secara langsung aktivitas di farm dari pintu gerbang sampai dengan dalam kandang sedangkan metode wawancara dilakukan dengan dialog dengan supervisor dan anak kandang mengenai tahapan dan  proses biosecurity di PT. Charoen Pokphand.
Data yang diambil dari hasil praktek perusahaan yaitu berupa data primer dan data sekunder.
1.      Data primer yaitu data utama yang meliputi :
a.       Sanitasi terdiri dari ;
1)   sanitasi kandang,
2)   sanitasi peralatan,
3)   sanitasi luar kandang ,
4)   sanitasi shower,
5)   sanitasi kantor,
6)   penanganan bangkai.

b.      Biosecurity terdiri dari ;
1)   tindakan biosecurity,
2)   mekanisme,
3)   penerapan,
4)   bahan,
5)   instalasi.

2.      Data sekunder diperoleh dari wawancara dengan karyawan bersangkutan yang ada di PT. Charoen Pokphand Jaya Farm Brebes, yang meliputi :
a.       Sejarah perusahan,
b.      Struktur organisasi perusahaan,
c.       Fasilatas perusahaan,
d.      Ketenagakerjaan,
e.       Denah lokasi farm,
f.       Populasi ayam.
Data yang diambil dianalisa dan di sajikan secara diskripsi.
 IV.         HASIL DAN PEMBAHASAN
A.    Keadaan Umum Perusahaan
1.         Sejarah
Perusahaan yang berpusat di Bangkok, Thailand dengan nama PT. Charoen Pokphand perusahaan yang didirikan pada tahun 1921 bermula dari toko “Chia Tai Chueng” pada awalnya menjual bibit tanaman dengan pemilik Chia bersaudara. Toko yang didirikan berlokasi di jalan Sangsaward, Bangkok. Merek bibit tanaman yang dijual yaitu “Kapal Terbang”. Charoen Pokphan Feed Mill, yang didirikan pada tahun 1954 dengan usaha utama adalah pabrik pakan dan untuk pertama kali mengirim produk pakan ke luar negeri pada tahun 1960 Negara tujuan yaitu Cina. Akhir tahun 1960, Charoen Pokphand mengklaim menjadi pemimpin pabrik pakan di Thailand. Tahun 1970an perusahaan menambahkan formulasi pakan yang menghasilkan ayam berkualitas baik. PT. Charoen Pokphand melakukan ekspansi usahanya dengan cara bermitra dengan petani yang menyediakan segala peralatan, pakan dan pada saat panen, ayam ditarik kembali ke perusahaan.
Pembagunan breeding farm pertama kali di Jawa Tengah di Desa Jirapan Kec. Masaran Kab. Sragen dengan luas area tanah 40 ha dengan kapasitas 20 kandang dengan fasilitas didalamnya meliputi mess karyawan, kantor, pintu biosecurity, gudang, pos satpam dan perlengkapan yang lain. Pada tahun 2011 dibangun farm yang kedua dengan kapasitas 20 kandang yang terdiri dari empat flock dengan luas 40 Ha di Desa Bangsri, kecamatan Bulakamba, Brebes dengan fasilitas secara umum sama seperti farm yang pertama yaitu mess karyawan, kantor, pintu biosecurity, gudang, pos Satpam dan perlengkapan pendukung yang lain.



2.      Bidang Usaha CPJF Brebes
Bidang usaha yang dijalankan oleh perusahaan PT. Charoen Pokhpan Jaya farm Brebes adalah breeding farm sebagai penghasil telur tetas. Jumlah kandang yang dibangun adalah 20 kandang yang dibagi menjadi empat flock. Populasi ayam keseluruhan adalah 172.800 ekor ayam. Ayam dibedakan berdasarkan umur tiap flock. Flock yang telah berproduksi adalah flock satu dan dua terdiri dari 9 kandang. Jumlah ayam betina dari dua flock yaitu 74.710 ekor dengan rata-rata umur 28 minggu.

3.         Produk Perusahaan CPJF Brebes

Produk perusahaan breeding farm adalah telur tetas dengan rata-rata produksi 95,97% pada umur 28 minggu. Telur yang akan ditetaskan melewati tahap fumigasi menggunakan larutan formalin 40 persen dengan dosis 120 ml formalin dicampur dengan reaktor 60 gram selama 15 menit. Dengan perlakuan telur yang  ketat sehingga diharapkan presentase daya tetas tinggi.

4.      Lokasi CPJF Brebes
Lokasi perusahaan berada di Desa Bangsri, Kecamatan Bulakamba, Kabupaten Brebes merupakan proyek kedua di Jawa Tengah setelah farm  Seragen. PT. Charoen Pokphan Jaya Farm Semarang-2 dibangun diatas tanah dengan luas 40 ha dengan kondisi tanah rata dan dekat dengan jalan raya sehingga memudahkan dalam pengangukutan bahan pakan maupun hasil utama yaitu telur telas. Lokasi perusahaan dekat dengan laut sehingga air tanah yang digunakan untuk keperluan pemeliharaan ayam mengandung garam yang cukup tinggi. Pembangunan meliputi farm, kantor, sistem biosecurity, mess, tempat parkir, pos Satpam, gudang dan perlengkapan lain. Proyek pembangunan farm dimulai bulan Oktober tahun 2011. Denah lokasi tercantum pada gambar 3 dan untuk layout kandang tercantum pada gambar 4.








Gambar 3. Denah lokasi CPJF Brebes.









Gambar 4. Layout kandang

5.      Organisasi Perusahaan dan Ketenagakerjaan
Perusahaan Charoen Pokphand memiliki tenaga kerja yang dibedakan brdasarkan keahlian setiap karyawan mulai dari pimpinan tertinggi sampai pada karyawan terendah. Dibawah ini dijelaskan tentang setruktur organisasi dan ketenagakerjaan di perusahaan Charoen Pokphand Jaya farm.

a.       Setruktur Organisasi Perusahaan
Manajer merupakan pimpinan tertinggi di PT. Charoen Pokphand Brebes yaitu bertugas sebagai kepala unit farm. Kepala unit  farm ini bertugas mengawasi seluruh kegiatan yang berhubungan dengan produksi dan operasional  farm dan bertanggung jawab atas semua kegiatan yang ada didalam perusahaan. Supervisor produksi bertugas dan bertanggung jawab terhadap seluruh kegiatan di farm.  Kegiatan supervisor dibantu oleh asisten yang disebut chief flock. Chief flock menjabat sebagai kepala seksi yang bertugas sebagai pengganti supervisor jika tidak ada di lapangan serta sebagai mediator antara careteker dengan supervisor. Staf administrasi bertugas mencatat kegiatan perusahaan yang berhubungan dengan kegiatan produksi, penerimaan dan pengeluaran keuangan, membuat laporan harian, mingguan, bulanan serta mengeluarkan surat jalan. Security mengatur keamanan farm, lalulintas karyawan dan kendaraan. Teknisi mertugas mengontrol semua instalasi listrik dan peralatan yang ada di perusahaan. Karyawan langsir pakan bertugas menyediakan pakan di setiap kandang.
Whosher dan petugas kebersihan mempunyai tugas pokok menjaga kebersihan di kantor dan shower yang meliputi kebersihan peralatan mandi, peralatan kantor, dan kebersihan kamar mandi. Whosher juga bertanggung jawab mencuci pakaian yang kotor setelah digunakan oleh karyawan. Tugas yang lain adalah menjaga kerapian sepatu, mengisi bak celup kaki dengan air yang telah diisi dengan larutan bromoquat, dan melakukan pengecekan shampo dan sabun disetiap kamar ganti. Stuktur organisasi yang ada di Charoen Pokphand tercantum pada lampiran 1.
b.      Ketenagakerjaan
Tenaga kerja yang ada di PT. Charoen Pokphand Jaya farm Brebes berjumlah 113 orang yang terdiri karyawan tetap dan karyawan tidak tetap. Dalam pemenuhan tenaga kerja, perusahaan Charoen Pokphand bekerja sama dengan perusahaan penyedia tenaga kerja. Posisi dan jumlah karyawan yang ada di PT. Charoen Pokphand Jaya Farm Brebes dapat dilihat pada tabel 3.


Tabel 3. Jumlah Tenaga Kerja pada Setiap Bagian
N0.
Bagian

Jumlah (Orang)

Status
1.
Manajer Farm
1
+
2.
Staf Statistik
1
+
3.
Staf Administrasi Umum
1
+
4.
Staf Administrasi pengadaan barang
1
-
5.
Supervisor
5
+
6.
Cief flock
4
+
7.
Careteker
40
-
8.
Careteker pengganti libur
7
-
9.
Security
13
-
10.
Kepala Teknisi
1
+
11.
Teknisi
3
-
12.
Harian kandang
21
-
13.
Karyawan langsir pakan
8
-
14.
Loundry/whoser
3
-
15.
Cleaning service
1
-
16.
Buang bangkai dan kebersihan
3
-
Total Karyawan
113


           













Keterangan :+ = karyawan tetap, - = karyawan tidak tetap
Sumber : data korlap breeding farm “CPJF” Brebes, 2012.

B.     Menejemen Pemeliharaan
Pemeliharaan ayam parent stock harus menerapkan menejemen yang baik dan cermat. Banyak faktor yang mempengaruhi menejemen pemeliharaan ayam parent stock. Faktor utama yang mepengaruhi keberhasilan dalam pemeliharaan adalah pakan, lingkungan, bibit/strain, dan perkandangan. Pemeliharaan ayam memiliki tahapan yang berbeda-beda sesuai dengan umur sehingga dapat dibedakan berdasarkan umur ayam yaitu fase starter, fase grower, dan fase layer.

1.    Fase Starter
Langkah paling awal yang dilakukan untuk persiapan kedatangan DOC adalah pemasangan waring pada slide dengan tujuan supaya sekam yang ditaburkan tidak jatuh kedasar lantai. Setelah slide kandang ditaburi sekam dengan ketebalan 5 cm maka dilanjutkan dengan pemasangan kertas koran diatas sekam dengan tujuan ayam tidak mengais sekam yang menyebabkan pakan tercampur sekam. langkah selanjutnya adalah pakan dan minum dipersiapkan lebih awal sebelum DOC datang. Brooder menyala dengan sempurna 24 jam sebelum kedatangan DOC dimaksudkan supaya suhu benar-benar setabil sampai dengan suhu ideal yaitu 330C.
Pada saat DOC datang  langsung ditimbang dan diberi minum dengan larutan glukosa. Penimbangan dilakukan untuk mengetahui bobot awal untuk menentukan kebutuhan pakan. Ayam yang sakit karena terjepit atau terinjak dalam perjalanan langsung di culling. Bobot yang dicapai saat umur 4 minggu yaitu 290 gram sebagai penentuan perhitungan uniformity. uniformity  lebih dari 90 persen. Kedatangan DOC dapat dilihat pada gambar 5.

Gambar 5. Kedatangan DOC.
2.    Fase growing
Fase growing dimulai pada umur lima minggu sampai dengan awal ayam bertelur yaitu umur 23 minggu hal ini tidak sesuai dengan pendapat Rahayu, dkk yang mengatakan bahwa periode grower adalah umur 7 – 14 minggu sedangkan periode developer adalah umur 15-24 minggu. Pemeliharaan pada masa ini yang diperhatikan adalah pertumbuhan dan keseragaman pada ayam sehingga diterapkan grading secara intensif dengan cara grading total. Ayam yang di culling adalah ayam yang cacat fisik seperti paruh bengkong, pial kurang tegak, kaki pincang, dan pertumbuhan kurang baik. Pemisahan ayam jantan dan betina pada fase growing juga dilakukan supaya pertumbuhan kelamin jantan maupun betina maksimal (tidak terjadi eror/banci) dan produksi tepat pada waktunya.
Pemberian pakan pada fase ini dengan sistem dipuasakan dengan tujuan supaya semua ayam mendapatkan pakan secara merata dengan jumlah yang sama. Sistem puasa yang diterapkan di PT. Charoen Pokphan Jaya Farm adalah 3 hari puasa 4 hari pakan, 2 hari puasa 5 hari pakan, dan 1 hari puasa 6 hari pakan, sampai pada pemberian pakan penuh. Pemasangan racun tikus dilakukan untuk membasmi tikus sehingga bibit penyakit yang terbawa dapat dicegah. Celup kaki dibagian depan dan semprot tangan dengan alkohol kandungan 70%. Hal ini sesuai dengan pendapat Rahayu, dkk (2011) yang menyatakan bahwa pola pemberian pakan dilakukan dengan pemuasaan dan pendobelan pemberian makan. Selain pakan dan keseragaman, sanitasi juga diperhatikan dengan pemasangan racun tikus dan pemberantasan lalat. Biosecurity pada masa grower yaitu celup kaki dengan larutan kaporit dan semprot tangan dengan menggunakan larutan alkohol 70%.

3.    Fase laying
Fase laying adalah masa puncak pertumbuhan atau periode produksi sehingga diharapkan telur yang dihasilkan maksimal. Hal yang diperhatikan pada fase ini yaitu :

a.    Mixing Ayam Jantan dan Betina
Populasi ayam betina yang sudah produksi yaitu 74.710 ekor dan jantan 8.256 ekor. Komposisi jantan yaitu 9,04 persen dari jumlah betina. Pencampuran jantan unggul dan betina yang baik pada umur 20 minggu. Pencampuran dilakukan berbeda pada setiap pen/sekat karena masing-masing pen terdapat jumlah ayam yang berbeda.


b.    Penempatan Sangkar/Nest
Sangkar mulai dimasukkan kedalam kandang ketika ayam sudah berumur 15-18 minggu. Sangkar dimasukkan awal sebelum bertelur dengan maksud untuk penyesuaian ayam supaya ketika masuk masa bertelur semua ayam betina dapat bertelur didalam sangkar/nest. Kebutuhan nest dalam setiap kandang yaitu 90 yang dipasang secara paralel kiri dan kanan. Disetiap sangkar dibagi menjadi 12 petak yang berfungsi untuk membatasi ayam ketika bertelur secara bersamaan sehingga tidak rebutan tempat untuk bertelur.
Sangkar di isi dengan sekam padi untuk menghindari supaya telur yang sudah keluar dari induk ayam tidak pecah dan sekam juga sebagai sangkar sehingga ayam nyaman saat bertelur. Pengisian sekam dilakukan setiap hari agar sekam tetap tersedia didalam sangkar. Sangkar dapat dilihat pada gambar 6.







Gambar 6. Sangkar/nest

c.    Pakan dan Peralatan
Pakan diberikan sekali dalam sehari pada pukul 05.00 pagi hari. Pemberian pakan dilakukan dengan cara memutar roxell secara otomatis untuk pendistribusian pakan ke seluruh areal kandang. Khusus pada bagian alas kandang dengan sistem slat dan merupakan pakan untuk betina, karna terdapat gril pada throw dimana gril tersebut hanya berukuran sesuai dengan kepala ayam betina. Untuk pakan jantan menggunakan male feeder yang di gantungkan sesuai dengan tinggi tembolok/dada ayam jantan sehingga ayam betina tidak dapat menjangkau male feeder. Male feeder terletak pada bagian tengah kandang sistem postal yang menggunakan taburan sekam dengan ketebalan 8 cm. Feeder betina dan jantan terlihat pada gambar 7.







Gambar 7. Feder betina (kiri) dan feder jantan (kanan)

d.   Kebutuhan Air Minum
Air yang digunakan untuk minum ayam berasal dari air tanah yang diambil dengan bantuan pompa air. Dan untuk Air minum diberikan adlibitum dengan tempat air minum yang digunakan adalah automatic nipple drinker. Yang setiap minggunya air diberi multivitamin vitamin C dengan ketentuan 2 kali dalam satu minggu, dan nopstres (elektrolit) pencegah stres di berikan pada waktu-waktu tertentu yaitu pada perubahan cuaca yang ekstrim atau pada saat sebelum dan sesudah vaksinasi atau grading ayam. Setiap kandang dilengkapi dengan bak penampung air yang akan disalurkan pada automatic nippel drinker.


e.    Penanganan Telur
Telur merupakan hasil utama breeder fram yang ditangani secara hati-hati. Telur yang diambil dari dalam kandang langsung dimasukkan kedalam ruangan fumigasi dengan bahan formalin 10% dengan dosis 120 ml dan reaktor dengan dosis 60 gram untuk menimbulkan reaksi formalin sehingga uap/gas formalin. Telur didiamkan pada ruangan fumigasi selama 15-20 menit atau lebih dengan tujuan membunuh jamur, bakteri dan virus yang kemungkinan menempel dan masuk kedalam bagian telur. Telur diambil dari ruang fumigasi lalu dilakukan greeding berdasarkan berat dan kualitas telur gambar grading telur tercantum pada lampiran 2. Pengambilan telur dijadwal setiap hari lima kali yang dimaksudkan untuk meminimalisir menempelnya jamur, bakteri dan virus pada kerabang. Pengambilan pertama pukul 08.00, kedua 10.00, ketiga 11.00, keempat 14.00, kelima 16.00 selain mencegah masuknya bibit penyakit juga menghindari menumpuknya telur dalam nest box sehingga dapat memperkecil telur pecah atau retak.
Penanganan telur selanjutnya yaitu pengangkutan dari kandang ke gudang telur. Mobil yang digunakan adalah mobil bak tertutup dengan maksud telur yang diangkut tidak terkontaminasi oleh lingkungan luar dan kualitas telur tetap terjaga. Setelah sampai digudang, telur dicek dan diseleksi kembali untuk memastikan tidak ada telur yang pecah atau retak sebelum dikirim.

C.    Sanitasi di PT. Charoen Pokphand Jaya Farm
Sanitasi didalam perusahaan sangatlah penting untuk dijalankan karena merupakan langkah pencegahan masuknya bibit penyakit yang dibawa oleh manusia dan kendaraan. Sanitasi menitikberatkan pada kebersihan, ketertiban, kerapian didalam maupun diluar kandang. Desinfektan untuk Sanitasi di PT. Charoen Pokphand Jaya Farm unit Brebes tercantum pada tabel 4.







Tabel 4. Desinfektan untuk Sanitasi di PT. Charoen Pokphand Jaya Farm.
Peralatan
Dosis
Bahan Aktif
Keterangan
Kandang
Bromoquad ,
1,5: 1.000L air

Cynoff : 300gr : 250 liter air
50%di-decil-dimethyl amonium bromide
Cynoff : sipermetrin 40%

Penyemprotan kandang.

Penyemprotan gudang pakan dan grading telur.

Ruang fumigasi
Formalin 10%
120 ml tiap liter air
formaldehida
Digunakan untuk Fumigasi telur

Waring, egg tray, keranjang ayam
Larutan textrol 100 ml diencerkan dengan 25 liter air.

glutaraldehyde 30%, isopropanol 5%, amniumquartener 20%
Digunakan untuk membersihkan semua peralatan kandang.
















1.        Sanitasi Kandang
Kebersihan lingkungan kandang merupakan tanggung jawab masing-masing Caretaker, yang meliputi kebersihan gudang pakan dan dalam kandang tempat ayam dipelihara. Kontrol kebersihan dalam kandang dilakukan setiap hari pada waktu pagi hari atau sore hari. Hal-hal yang penting adalah kebersihan dalam kandang antara lain pembersihan gudang pakan, tempat grading telur, bak penampungan air minum, nippel, nest box, sekat pen, dan kerapian kandang. Bak penampungan air minum ayam dibersihkan dengan cara dikuras supaya lumut dan kerak hilang dan diganti dengan air bersih. Membersihkan bak air minum dilakukan dua kali dalam setiap minggu. Kebersihan dari plafon dan sekat pen juga diperhatikan karena debu mudah sekali menempel pada bagian-bagian tersebut.
Peralatan untuk membersihkan debu didalam kandang adalah dengan menggunakan sapu lantai. Pengendalian lalat yang ada didalam kandang dengan menggunakan desinfektan (agita) dosi pemakaian 200g/130 lt air dengan bahan aktif Thiamethoxam 1%  dan  Tricosene 0,1% yang dikuaskan pada nipple sedangkan di feed room cukup ditaburkan.

2.        Sanitasi Luar Kandang
Sanitasi dilingkungan luar kandang yang diterapkan di PT. Charoen Pokphand Jaya Farm sangat diperhatikan dan terjadwal secara berkala dengan aktivitas utamanya adalah membersihkan lingkungan dari sampah dengan cara disapu. Pemangkasan rumput liar dan pohon yang terlalu tinggi juga dilakukan sebagai upaya mencegah hinggapnya burung liar serta tikus yang bersangkar selain itu juga caretaker setiap satu minggu sekali memasang umpan tikus untuk menghindari dan mencegah tikus masuk ke dalam kandang di sekeliling kandang. Coolingpad juga dijaga kebersihanya dengan menggunakan sprayer tekanan tinggi sehingga debu yang menempel pada cooling pad dapat hilang dan kinerja dari alat ini maksimal. Kebersihan cooling pad dilakukan seminggu sekali sesuai dengan keadaan cooling pad.
Pintu masuk kandang disediakan bak air yang diberi kaporit untuk membunuh bibit penyakit yang terbawa oleh Manusia. Setiap Careteker atau pengunjung sebelum masuk kandang diwajibkan untuk mencelupkan kaki kedalam bak air. Air yang ada didalam bak diganti setiap hari supaya tetap terjaga kebersihannya. Pintu masuk kandang juga disediakan deterjen dan kran air untuk cuci tangan dan cuci kaki serta sepatu yang dipakai juga dicuci untuk menghilangkan bibit penyakit yang kemungkinan masih menempel pada bagian alas sepatu. Masing-masing kandang disediakan tempat pembuangan bangkai ayam yang sifatnya sementara selanjutnya bangkai ayam akan diambil petugas tersendiri lalu dikumpulkan pada pembuangan akhir.
3.        Sanitasi Peralatan
Peralatan sebelum dipergunakan untuk menunjang kegiatan di kandang, harus di disinfeksi terlebih dahulu. Desinfektan yang digunakan adalah textrol bahan aktif glutaraldehyde 30%, isopropanol 5%, amniumquartener 20%  dengan dosis 1 ml : 2,5 liter air. Penggunaan dengan cara disemprot, direndam dan disiram. Peralatan-peralatan yang harus di desinfeksi adalah waring untuk vaksinasi, egg trai, boks untuk angkut ayam, boks untuk tempat telur.
Peralatan dibedakan menjadi dua bagian besar yaitu peralatan angkut yang fungsinya untuk mengangkut barang keperluan farm. mobil yang dioperasikan dipergunakan untuk mengangkut pakan, kendaraan untuk mengangkut telur dan kendaraan untuk menggangkut bangkai. Semua peralatan tersebut dicuci sebelum dipergunakan. Hal ini sesuai dengan pendapat Hadi (2001) yang menyatakan bahwa sebagai upaya biosecurity maka peralatan kandang seperti nipple, tangki air minum, tempat pakan, cooling pad dan kipas harus selalu dibersihkan. sanitasi peralatan kandang terdapat pada lampiran 3.

4.        Sanitasi Shower
Shower adalah tempat transit untuk karyawan dan tamu yang akan memasuki lokasi perusahaan maupun keluar dari perusahaan. Sanitasi pada shower sangat penting karena didalam bangunan ini terdapat ruangan untuk cuci baju, tempat sepatu, rak sandal, kotak ultra violet dan loker baju. PT. Charoen Pokphan Jaya Farm memiliki dua shower dengan letak berbeda yang cukup jauh jaraknya. Baju yang telah dipakai dicuci setiap hari untuk membasmi kemungkinan bibit penyakit menempel pada baju. Selain baju, untuk sepatu dan handuk juga dicuci dengan tujuan yang sama. Sementara waktu fungsi shower kedua belum dapat difungsikan sebagaimana mestinya karena pembangunan belum selesai sehingga untuk menuju ke kandang masih menggunakan shower darurat yang disediakan pada masing-masing flock.
Hal yang paling penting untuk sanitasi di bagian shower adalah kebersihan, kerapian dan keteraturan dari lingkungan sekitar dan ketersediaan baju ganti dan sepatu boot untuk karyawan. Peralatan pendukung di tiap-tiap shower adalah mesin cuci, alat pel dan peralatan pendukung lainya. Whoser yang bertugas harus menyediakan dan mencuci baju ganti setiap hari.

5.        Sanitasi Kantor
Letak kantor di PT. Charoen Pokphand Jaya Farm unit Brebes dibangun setelah shower kedua hal ini dimaksudkan semua karyawan yang masuk kedalam kantor sudah melewati dua shower yang telah dibangun sebelum kantor. Kantor merupakan tempat karyawan dan petugas transit  sebelum karyawan masuk kedalam kandang. Tataletak peralatan yang ada di dalam kantor juga perlu diperhatikan mulai dari penyimpanan berkas-berkas secara rapi dan tertutup sehingga tidak rusak oleh tikus yang kemungkinan masuk.
Presensi juga dilakukan di kantor sehingga perlu diatur. Untuk menyiasati supaya kantor tidak terlalu kelihatan sibuk maka perusahaan menerapkan pesensi Careteker  di teras depan kantor dan sarapan atau makan siang di distribusikan distiap kandang.kantor dibersihkan setiap hari dengan cara membersihkan lantai dengan sabun lantai. 
       
6.      Penanganan Bangkai
Bangkai ayam yang sudah terkumpul dibakar ditempat khusus pembakaran. Pembakaran ini dimaksudkan untuk memutus rantai perkembangbiakan penyakit. Pembakaran memusnahkan penyakit yang ada di dalam bangkai ayam dan tidak menyebar ke kandang yang lain atau ke lingkungan penduduk disekitar area farm. Selain itu tujuan lain adalah mencegah timbulnya bau busuk oleh bangkai ayam sehingga tidak mencemari area farm dan kesehatan lingkungan tetap terjaga.
Bangkai ayam dibakar pada sore hari setelah bangkai terkumpul menjadi satu. Bangkai ayam dibakar menggunakan kayu bakar yang didatangkan dari luar farm dan bambu sisa proyek pembangunan. Selain memanfaatkan bambu yang berserakan dilingkungan kandang, tempat pembakaran bangkai ayam yang sifatnya masih sementara dimanfaatkan juga untuk pembakaran sampah. Pembakaran bangkai di CPJF sesuai dengan pendapat Segal dan Almon (2008) bahwa pembakaran bangkai merupakan cara yang paling disarankan, karena penyebaran penyakit bisa dihindari.

D.    Biosecurity di PT. Charoen Pokphand Jaya Farm
Biosecurity adalah pencegahan masuknya bibit penyakit dari luar kandang supaya tidak masuk kedalam kandang sehingga ternak yang dipelihara terhindar dari suatu penyakit. Biosecurity di perusahaan breeding PT. Charoen Pokphand Jaya Farm unit Brebes sangat ketat meskipun masih dalam masa pengembangan. Biosecurity masih dalam kondisi darurat, karena proyek pembangunan belum selesai dikerjakan  tetapi sudah berjalan dengan baik.

1.    Mekanisme
Alur biosecurity yang diterapkan perusahaan mulai dari pintu gerbang adalah :

a.    Karyawan/tamu dan kendaran masuk melalui pintu gerbang yang sama.
b.    Karyawan/tamu menuju shower 1 khusus untuk manusia yang didalamnya disediakan shower untuk mandi, sprayer otomatis dan  loker untuk ganti baju. Sedangkan untuk kendaraan dibuat lorong masuk dengan dilengkapi shower dan bak celup ban.
c.       Setelah keluar dari shower pertama, karyawan berjalan dengan baju jalan dan sepatu boot menuju shower 2 jarak dari shower pertama adalah 200 meter. Kendaraan juga melewati jalur yang sama.
d.   Pada shower kedua, baik kendaraan maupun karyawan/tamu diwajibkan melewati shower. Karyawan diwajibkan ganti pakaian kandang sesuai flock-nya. Mekanisme biosecurity dapat dilihat pada gambar 8.

  







Gambar 8. Mekanisme biosecurity di CPJF Brebes


2.    Penerapan Biosecurity
Biosecuriti diterapkan untuk semua karyawan, tamu dan kendaraan yang masuk ke dalam area kandang. Secara terus menerus dilakukan pengendalian bibit penyakit supaya tidak masuk ke dalam kandang. Semua alat dioprasikan secara otomatis sehingga aplikasi sangat mudah. Penerapan sistem biosecurity hampir diseluruh bagian yaitu pos satpam, area mess karyawan, gudang, kantor dan masing-masing kandang.

3.      Bahan Desinfektan
Desinfektan yang digunakan di CPJF terdiri dari beberapa macam bahan. Penggunaan desinfektan mulai dari pintu gerbang sampai dengan kandang tercantum pada tabel 5.




Tabel 5. Penggunaan desinfektan di PT. Charoen Pokphand
Jaya Farm unit Brebes
No
Macam biosecurity
Obat/
Bahan
Dosis dan Bahan Aktif
Keterangan
1.
Sebelum Masuk Area Perusaha an
Bromoquad






Sabun/shampo
Dimethyl amonium bromide
1:800 liter air.


-
a.  Masuk pintu gerbang perusahaan dan pos satpam
b.  Masuk  shower pertama
c.    Mandi dan melewati shower otomatis
d.   Mengganti pakaian dengan seragam yang disediakan (seragam jalan dari shower 1 ke shower 2)

2.
Sebelum Masuk Area Kandang
Bromoquad




Sabun/shampo
Dimethyl amonium bromide
1:800 liter air.

-
a.       Masuk ke shower kedua*
b.      Mandi dan mengganti seragam jalan dengan seragam flock*

3.
Sebelum Masuk Kandang
Textrol








Alkohol7%
Kaporit
glutaraldehyde 30%, isopropanol 5%, amniumquartener 20% 1 ml:4 liter air.
1 ml:2,5 liter air.
-
-
a.       Mencelupkan kaki ke dalam bak celup.
b.     Memakai masker dan penutup kepala.
c.       Menyemprot tangan dengan alkohol
d.      Memakai sepatu kandang.
                        *masih dalam proyek pembangunan
                  Sumber : PT. Charoen Pokphand Jaya Farm unit Brebes

4.      Instalasi farm
Kinerja alat di perusahaan sudah di program secara otomatis sehingga sedikit yang ditangani oleh manusia. Beberapa instalasi yang ada di PT. Charoen Pokphand Jaya Farm unit Brebes yaitu :
a.       Instalasi listrik
          Peran dari energi listrik sangat penting karena peralatan yang dipakai perusahaan untuk mendukung pemeliharaan ayam. Kipas di dalam kandang juga memerlukan energi listrik. Selain itu listrik juga dipergunakan untuk penerangan didalam kandang dan diarea farm.

b.      Instalasi Pencampur Desinfektan
          Desinfektan yang digunakan untuk mandi dan semprot kendaraan dicampur secara otomatis di ruang pencampur. Ruangan terdiri dari pompa air otomatis dan saklar otomatis dan tabung kedap air dengan tekanan tinggi. Sistem kerja dari peralatan instalasi ini adalah air dipompa dan disalurkan pada tabung dengan alat mixser otomatis. Scara otomatis air sudah tercampur dan siap digunakan untuk keperluan sanitasi dan biosecurity (lampiran 4). Instalasi pencampuran desinfektan terlihat pada gambar 9.
























Gambar 9. Pencampuran desinfektan


5.      Tindakan Biosecurity
Tindakan yang harus diperhatikan dalam penerapan biosecurity adalah sebagai berikut :

a.       Biosecurity Sebelum Masuk Area Perusahaan
Perusahaan menerapkan satu pintu utama untuk keluar masuknya karyawan maupun kendaraan menuju perusahaan yang dilengkapi dengan shower (penyemprot) desinfektan yang berisi campuran bromoquad dengan dosis 1 liter bromoquad dilarutkan dalam 800 liter air.  Biosecurity untuk karyawan maupun tamu yang akan masuk ke area perusahaan diwajibkan untuk melalui shower desinfektan sebagai langkah biosecurity. Begitu pula untuk kendaraan juga diharuskan melewati shower hal ini bertujuan untuk meminimalisir bibit penyakit yang terbawa dari luar perusahaan. Prosedur pada saat masuk ke shower pertama sebelum masuk perusahaan di PT. Charoen Pokphand Jaya Farm unit Brebes yaitu :

1)    masuk ke dalam ruangan shower pertama pakaian dari luar dilepas, kemudian mandi dengan menggunakan sabun dan shampo yang telah disediakan,
2)      setelah mandi lalu berjalan kaki melewati shower otomatis dengan air dengan panjang 6 meter, sehingga seluruh tubuh akan tersemprot desinfektan pada shower,
3)      setelah melalui shower otomatis lalu mandi untuk yang kedua dengan menggunakan sabun dan shampo yang telah disediakan,
4)      memakai baju seragam steril dan sepatu khusus dengan warna putih yang sudah disediakan oleh perusahaan. Instalasi untuk shower karyawan trcantum pada gambar 10.
Gambar 10. Shower untuk karyawan dan tamu

b.      Biosecurity kendaraan
Kendaraan yang akan masuk area perusahaan setelah melewati pintu gerbang harus melewati shower khusus kendaraan yang dilengkapi bak celup/dipping roda. Untuk memastikan bahwa roda kendaraan tercelup larutan desinfektan maka satpam yang bertugas pada hari itu membantu menyemprot bagian yang tidak tercelup cairan. Tidak semua kendaraan di ijinkan masuk ke area perusahaan. Untuk kendaraan karyawan harus diparkir di tempat parkir yang terletak di luar area kandang yaitu dekat dengan pos satpam. Sedangkan kendaraan lain seperti truk pengangkut pakan, truk pengangkut DOC ataupun truk pengangkut telur ada prosedur tersendiri. Instalasi untuk shower kendaraan trcantum pada gambar 11.    











Gambar 11. Shower untuk kendaraan
Ada beberapa macam kendaraan yang digunakan antara lain kendaraan dengan bak tertutup berfungsi untuk mengirim telur, mobil terbuka untuk mengangkut pakan. Dibawah ini dijelaskan secara rinci jenis macam dan fungsi kendaraan.

1)      Truk Pengangkut Pakan
Truk pengangkut pakan ada dua yaitu truk khusus yang berada di dalam area kandang yang berfungsi untuk mendistribusikan pakan dari gudang ke masing-masing  kandang, dan truk yang berada diluar area kandang, yang berfungsi untuk mengangkut pakan dari pabrik pakan menuju gudang. Pergantian truk dan sopir berada di gudang penyimpanan pakan. Truk yang berada di luar kandang hanya melewati shower pertama namun tidang melewati shower kedua karena dibuat jalur khusus menuju gudang pakan hal ini memudahkan bongkar muat pakan.
2)      Kendaraan Pengangkut Bangkai
Kendaraan pengangkut bangkai beroprasi didalam area kandang yang hanya mengangkut bangkai ayam dari tiap kandang menuju tempat pembakaran bangkai. Kendaraan ini hanya mempunyai roda tiga dengan bak terbuka. Selain untuk pengangkut bangkai kendaraan ini juga untuk mengangkut air minum dan jatah makan karyawan dari kantor menuju masing-masing kandang.
3)      Truk Pengangkut Telur
Prosedur  truk pengangkut telur sama seperti truk pengangkut pakan. Telur yang berasal dari hasil seleksi/grading diangkut menuju gudang flock dan difumigasi untuk kedua kalinya namun gudang ini masih dalamm tahap pembangunan sehingga telur dari kandang langsung diangkut menuju gudang telur. Telur dari kandang diangkut oleh truk khusus yang beroprasi di dalam area farm. Pergantian truk pengangkut telur berada digudang telur tempat dimana telur dikuumpulkan dan diseleksi untuk kedua kalinya. Selain pergantian truk, sopir juga diganti untuk menjaga telur tetap terhindar dari bibit penyakit dalam perjalanan menuju tempat penetasan.
Hal ini sesuai dengan pendapat Fadillah dkk (2007) yang menyatakan bahwa sebagai upaya biosecurity maka tempat parkir harus berada di luar area kandang, selain itu kendaraan yang masuk ke perusahaan harus dibatasi.

c.       Biosecurity Sebelum Masuk Area Kandang
Area kandang merupakan area bersih yang harus dijaga oleh seluruh karyawan PT. Charoen Pokphand Jaya Farm. Sebelum karyawan masuk kedalam area kandang terlebih dahulu melewati shower kedua dan mandi dengan prosedur sama dengan shower pertama. Baju dan sepatu jalan dilepas lalu memakai baju masing-masing flock dengan warna yang berbeda di setiap flock. Tujuan dari perbedaan warna baju adalah untuk mempermudah dalam pengawasan dan membedakan jabatan karyawan. Flock satu berwarna coklat tua, flock dua berwarna biru tua, flock tiga berwarna coklat muda, dan flock empat berwarna biru muda. Farm Brebes belum dapat menggunakan shower dikarenakan belum dapat dioprasikan menunggu sampai pembangunan selesai. Untuk sementara waktu menggunakan shower darurat yang dibangun disetiap flock.

d.      Biosecurity Sebelum Masuk Kandang
Biosecurity yang dilakukan sebelum masuk kandang yaitu mencelupkan kaki dan cuci tangan kedalam larutan desinfektan. Di depan pintu masuk telah disediakan bak air untuk celup kaki dengan larutan yang digunakan adalah kaporit. Textrol dengan bahan aktif glutaraldehyde 30%, amniumquartener 20% isopropanol 5%, adalah desinfektan yang digunakan untuk cuci peralatan. Untuk sanitasi peralatan dengan dosis yang dipakai adalah 1 ml Textrol dalam 2,5 liter air. Cuci tangan menggunakan alkohol 70% dengan cara disemprotkan pada bagian tangan.
Secara umum tahap biosecurity yang diterapkan di PT. Charoen Pokphand Jaya Farm sesuai dengan pendapat Fadillah, dkk (2007) yang menyatakan bahwa tahap-tahap yang bisa dilakukan sebagai upaya biosecurity di sebuah perusahaan antara lain, yaitu biosecurity untuk kendaraan dengan cara semprot dan dipping, serta biosecurity manusia, yaitu dengan adanya ruangan shower serta mewajibkan karyawan ataupun tamu untuk mandi sebelum masuk ke area kandang serta pembangunan kantor dan tempat parkir yang jauh dari kandang (lampiran 5). Tata letak bangunan yang sudah dirancang selain untuk memudahkan distribusi logistik, telur, pakan juga untuk tujuan biosecurity. Selain itu ditunjukkan dengan produksi pada umur 28 minggu yaitu 79,81% dari setandar 57,00%. Sedangkan untuk deplesi pada umur 28 minggu ayam jantan 0,59% dan betina 0,82%.


V.       KESIMPULAN DAN SARAN
Pelaksanaan Praktek Perusahaan (PP) yang ditempuh selama dua bulan di PT. Charoen Pokphand Jaya Farm mulai tanggal 23 Juli sampai dengan 23 September 2012 mengenai program sanitasi dan biosecurity dapat ditarik kesimpulan bahwa :

A.       Kesimpulan

1.    Sanitasi
Program sanitasi yang diterapkan baik sehingga kesehatan ayam tetap terjaga. Hal ini dapat dilihat dari sanitasi kandang, sanitasi luar kandang, sanitasi peralatan, sanitasi shower, dan sanitasi kantor yang selalu bersih dan rapi. Menunjukkan bahwa perusahaan sangat memperhatikan sanitasi sebagai upaya pencegahan masuknya penyakit.

2.    Biosecurity
Program biosecurity yang diterapkan di PT. Charoen Pokpand baik. Hal ini terlihat dari mekanisme yang teratur, kelengkapan bahan desinfektan, dan instalasi pencampuran desinfektan yang baik. Penerapan biosecurity terlihat secara nyata dengan warna baju flock yang berbeda dimaksudkan supaya Karyawan tidak pindah-pindah ke flock yang lain.

B.       Saran
Saran yang dapat penulis berikan untuk perusahaan Charoen Pokphand Jaya Farm Brebes yaitu :

1.        Melakukan ada pengawasan di depan kandang karena karyawan sering tidak disiplin dalam prosedur biosecurity
2.        Menyediakan sampo/sabun secara kontinyu, karena sering habis
3.        Memperbanyak baju karyawan, sehingga tidak kurang
4.        Kendaraan sering melaju dengan cepat di shower sehingga perlu dibuat portal untuk mengatur laju kendaraan.
5.      Untuk instalasi pembakaran bangkai sebaiknya cepat difungsikan guna mencegah terjadinya penyebaran penyakit.



























DAFTAR PUSTAKA

Anonimus. 2002. Standard Operational Procedur Poultry Production. CP. Group.
Fadilah, Roni. Polana, A. Alam, S. dan Parwanto, E., 2007, Sukses Beternak Ayam
Broiler, Agromedia Pustaka : Jakarta.
Hadi, I.K. 2001. Biosekuritas Farm Pembibitan Ayam (1). Poultry Indonesia.
Desember 260: 88-90.
Murtidjo, B,A 1987. Pedoman Beternak Ayam Broiler. Kanisius. Yogyakarta
Nuroso. 2009. Panen Ayam Pedaging Dengan Produksi 2x Lipat. Penebar
Swadaya : Jakarta.
Rahayu, Imam, Titik Sudaryani, Hari Santosa. 2011. panduan lengkap ayam. Penebar swadaya:Jakarta.
Sarwono B.,1988. Ragam Ayam Piaraan. PT. Penebar Swadaya, Jakarta.
Segal Y dan Almond A. 2008. Biosekuriti Pembersihan dan Desinfeksi untuk
Peternakan Komersial. Food and Agriculture Organization of United Nations.

Winkel. 1997. Biosekuriti Pembersihan dan Desinfeksi untuk Peternakan
Komersial. Food and Agriculture Organization of United Nations.